Selamat Datang di Sirkus dari Uang-Akrobat Bagian 1 : Membuat Uang

Rahasia Uang, Bunga dan Inflasi

oleh Rudo de Ruijter,

Peneliti Independen,

September 2007, diperbarui 29 Desember 2012

Uang memainkan peran besar dalam hidup kita. Dalam masyarakat juga, hampir semuanya ditentukan oleh uang. Sungguh aneh, yang hanya sedikit orang yang tahu trik juggling, dimana uang berasal dan menghilang lagi. Kebanyakan orang melihat, uang yang menjadi bernilai kurang sepanjang waktu, tetapi mereka tidak tahu, bahwa ini disebabkan, di tempat pertama, berdasarkan sistem uang itu sendiri. Juga mengejar abadi bagi pertumbuhan ekonomi dan tekanan kerja selalu meningkat di negara-negara industri, disebabkan oleh sistem uang. Uang juga dapat berfungsi untuk penindasan, misalnya negara-negara Dunia Ketiga, atau menjadi motif untuk perang, seperti yang melawan Irak. Apakah Anda ingin mengambil tur kecil di belakang layar? Selamat datang di sirkus dari uang-akrobat!

Membuat Uang

Bursa, kebutuhan primer Orang-orang membutuhkan produk dan layanan masing-masing. Mereka menggunakan uang untuk bertukar mereka di antara satu sama lain. Tentu saja, akan lebih baik jika uang yang tersedia media yang jujur ​​pertukaran. Tapi ini tidak terjadi. Uang kehilangan nilai sepanjang waktu.

 

Uang bukan milik negara

Kebanyakan orang percaya, uang yang dibuat oleh negara. Namun, sebagian besar pemerintah memiliki sedikit atau tidak ada suara dalam pasokan uang negara mereka. Bankir telah mengambil alih kekuasaan ini. Mereka telah mengubah media pertukaran menjadi cara yang menguntungkan dari pajak penduduk dengan mengumpulkan bunga. Bankir permanen mengumpulkan bunga hampir semua uang di dunia.

 

Uang diciptakan oleh bank-bank komersial

Duniabankirlebarsekarang telah memiliki sistemuang, yang didasarkan padamembuat uangdari udara tipis. Hampirsemua uangdirekening bankterdiri dariudara tipis. Hanya adasebagiankecil kecildariuang riilberedar. Bagaimanaitu?

 

Perbankan adalah pembukuan

Setiap kali seorang bankir memasok pinjaman dia tidak memberikan uang, tetapi hanya keseimbangan. Pinjaman ini terdiri dari apa-apa kecuali nomor dalam buku bankir. Katakanlah Anda ingin pinjaman dari bank Anda, “Sulit Up Bank”. Di satu sisi buku besar bankir menulis bahwa Anda berutang padanya 250.000 Euro dan di sisi lain bahwa ia berutang Anda 250.000 Euro. Anda melihat jumlah muncul di akun Anda. Anda dapat menghabiskan waktu. Membeli rumah kecil? Oke, membeli rumah kecil. Katakanlah Anda menulis cek kepada penjual rumah. Dia akan membawa cek ke bank-nya, “Perisai Merah Bank”. Bank yang sekarang ingin bertukar cek di bank Anda, yang mengatakan, terhadap uang riil. Red Perisai tahu bagaimana rekannya telah juggled nomor dari topi dan tidak akan tahan dengan udara tipis.

Jadi sekarang”KesulitanBank” akanharus datangdengan uang sungguhan. Namun, dalam praktiknya, hal ini tidak diperlukansebagian besar waktu, karenaRedShield jugamemasokpinjamanterus. Bagian daripinjaman iniakan digunakandengan pelangganHardUpBank. Jadi, apa yang terjadi adalahbahwaRedPerisaipertukaranklaimnya250.000EuroHardUpBankterhadapklaimdari250.000EuroHardUpBankdiRedShield.

 

Pembayaran antar bank

Semua pembayaran melanjutkan dengan cara yang sama. Ketika Anda melakukan pembayaran kepada seseorang di bank lain, maka bankir Anda harus membayar ke bank lain. Tapi tetap hari yang sama juga akan ada pembayaran yang dilakukan oleh nasabah bank lain untuk pelanggan di bank Anda. Semua pembayaran antar bank ini hanya dicoret terhadap satu sama lain.

Apa bank-bank akhirnya membayar satu sama lain adalah perbedaan kecil antara paket masuk dan keluar dari pembayaran. Untuk memfasilitasi pembayaran ini semua bank memiliki account di bank sentral. Jumlah dalam rekening tersebut dianggap uang riil. (Jika mereka ingin bank bisa mengklaim seluruh jumlah dalam catatan bank, karena bank sentral berwenang untuk mencetaknya.)

Pada bank sentral aturan berlanjut bahwa bank harus memiliki keseimbangan positif pada akhir hari. Ketika bankir adalah kekurangan uang, karena ia menerima sedikit kurang dari dia membayar, dia akan meminjam untuk malam dari rekannya, yang kemudian telah menerima sedikit lebih dari dia dibayar. Dan ketika rekan-rekan tidak percaya satu sama lain, seperti selama krisis kredit di tahun 2008 dan sekarang lagi sejak beberapa bulan yang lalu, bankir dapat meminjam dari bank sentral untuk seperempat persen lebih. (Lihat juga: Dari utang negara untuk menyatakan uang)

 

Pinjaman “merry-go-round”

Bank membuat lebih banyak uang, tetapi mereka tidak ajaib menciptakan lebih banyak barang untuk membeli. Ketika orang memiliki lebih banyak uang, namun masih ada jumlah yang sama dari hal-hal untuk membeli, harga hanya akan naik. Setiap unit uang menjadi bernilai kurang. Itulah yang disebut inflasi.

Jadi, ketika bankmenempatkan lebih banyak uangke dalam sirkulasi, nilaidari setiap unituangturun. Dan itujuga berlaku untukbunga yang merekakumpulkan. Ketika merekamengeluarkanpinjaman10kalilebih banyak danmengembangpersediaan uangsebesar 10kali, bunga yang merekakumpulkanbernilai10kali lebih sedikitjuga.

 

Kompetisi menjamin inflasi

Sebagian besar negara hanya memiliki satu mata uang resmi, namun beberapa bank komersial mengeluarkan uang. Dan meskipun bank-bank bersama-sama tidak mendapatkan jauh lebih kaya dari menggembungkan uang-saham, mereka masih melakukannya. Alasan yang jelas untuk ini adalah kompetisi di antara mereka. Meskipun persaingan terdengar sehat, ketika kita berbicara tentang perusahaan normal, persaingan antar bank berarti pinjaman sebagai uang sebanyak mungkin dan dengan demikian maksimum inflasi.

Untuk setiap persaingan bank yang hanya pertempuran untuk mengumpulkan lebih banyak bunga dan untuk meningkatkan pangsa pasar dan keuntungan. Bank dengan hasil terbaik akan tumbuh lebih cepat dari yang lain dan, dalam jangka panjang, akan bisa makan pesaingnya.

 

Kesenjangan antara kaya dan miskin

Tidak semua orang dapat meminjam uang yang ia inginkan. Ketika meminjamkan uang, bank menuntut jaminan mereka bisa merebut jika peminjam default pada pembayaran nya. Orang dengan agunan yang cukup dapat memperoleh pinjaman dan investasi dengan mudah. Perusahaan-perusahaan besar bahkan membayar lebih sedikit bunga. Permintaan jaminan bekerja sebagai pelebaran terus-menerus kesenjangan antara kaya dan miskin.

Untuk masyarakat ini adalah bahaya menjulang permanen. Sebagai bank, bukan pemerintah memutuskan tentang pinjaman, pemerintah hanya dapat mencoba untuk menutupi celah-celah sosial, tetapi tidak akan mampu menyembuhkan atau mencegah mereka.

 

Pinjaman untuk investasi dan konsumsi

Efek dari pinjaman semua peminjam tahu terlalu baik, adalah bahwa jumlah yang harus dibayar kembali dengan bunga. Pengusaha meminjam uang untuk investasi harus menghasilkan pendapatan tambahan untuk membayar bunga ini. Pinjaman untuk investasi tidak hanya sapi tunai untuk bankir, tetapi juga dapat berkontribusi untuk kegiatan lebih ekonomis. Membuat pinjaman yang tersedia untuk investasi akan menjadi peran yang berguna bank bagi masyarakat.

Sebaliknya, pinjaman untuk belanja konsumen biasanya tidak memberikan kontribusi konsumsi yang lebih banyak. Memang benar, bahwa berkat kredit konsumen, pembelian sebuah artikel terjadi sebelumnya. Namun, keunggulan ini diimbangi dengan jangka waktu yang lebih daya beli menurun dari konsumen. Konsumen tidak hanya harus mendapatkan uang untuk membeli, tetapi juga untuk kepentingan. Oleh karena itu ia akan membeli barang konsumsi murah dengan upahnya. Ketika konsumen membayar bunga ke bank, hanya sebagian dari uang ini akan menjadi upah karyawan bank dan hanya sebagian dari upah tersebut akan dibelanjakan untuk barang-barang konsumen. Jadi, kredit untuk barang-barang konsumen lebih mengarah pada penurunan jumlah pembelian barang-barang konsumsi.

Kemana uang itu pergi?

Setelah peminjam telah menghabiskan uang pinjamannya, menjadi agak tak terduga bagaimana pemegang berturut-turut akan menggunakan uang ini. Orang mungkin memperoleh uang yang dipinjam dengan menjual mobil kepada peminjam. Penjual kemudian dapat membayar uang sebagai upah. Pencari nafkah maka mungkin menggunakan uang untuk membayar uang sewa. Bahkan, segera setelah uang masuk ke dalam taman bermain besar transaksi antara orang-orang, dapat melayani untuk semua tujuan kita menggunakan uang untuk.

Selama masa pinjaman, uang ditransfer dari bank ke bank setiap kali ketika pemegang rekening melakukan pembayaran kepada pemegang rekening bank lain. Untuk tujuan ini bank sentral terus account untuk masing-masing bank dan mengeksekusi transfer ini.

Kadang-kadang lebih praktis untuk menggunakan uang kertas dan koin. Di bank atau mesin teller otomatis yang bisa mengambil uang dari rekeningnya. Ketika dihabiskan, penerima akan membawanya ke banknya, melakukan deposit, dan akan melihat jumlah muncul pada akunnya. Uang dapat berbentuk uang tunai atau nomor dalam rekening bank. Untuk pembayaran, tidak peduli yang membentuk dibutuhkan.

 

Mana uang berakhir?

Uang berakhir ketika peminjam membayar kembali pokok pinjaman ke bank. Pada saat itu bank transfer uang dari rekening deposito peminjam ke rekening peminjam kredit. Akun kredit akan menunjukkan, bahwa utang peminjam telah berkurang. Uang muncul dengan menempatkan angka di rekening peminjam dan lenyap dengan mengurangi angka-angka ini.

Peminjam juga harus membayar bunga kepada bank. Bunga tidak merupakan bagian dari uang bank diciptakan untuk peminjam ini. Peminjam harus mendapatkannya juga dari uang beredar. (Per definisi, uang itu adalah kolam renang dari seluruh pembiayaan dalam negeri pada saat itu.) Bunga bankir mendapat tidak hilang. Dia menghabiskan itu. Jadi, itu tetap beredar.

Jadi, masauangberakhir, pada saat kreditberakhir. Dan jikasemua pinjamanakan dibayarkembali, tidak akan adauang yang tersisa. Namun, untuk saat ini, adalautanuangdansemua uanginibankmengumpulkanbunga.

 

Nonbankir terhadap bankir

Dalam masyarakat uang masuk putaran. Uang datang dengan cara Anda ketika Anda memproduksi atau melakukan hal-hal yang orang lain inginkan. Uang gulungan sebaliknya, ketika Anda membeli sesuatu atau membuat orang bekerja untuk Anda. Akhirnya, Anda dapat menghemat uang untuk nanti. Bankir melakukannya secara berbeda. Mereka hanya dan secara permanen mengambil uang dari orang lain dan menghabiskannya. Hal ini didasarkan pada prinsip, bahwa uang itu adalah milik mereka, karena mereka menciptakannya. Jadi bankir merasa logis, bahwa mereka berhak untuk mengumpulkan uang sewa. Memang, di beberapa negara retribusi ini disebut “rente”. (Dalam bahasa Inggris “bunga”.) Dan meskipun semua orang menggunakan uang, bank selalu mengambil pungutan ini dari pengguna pertama, peminjam. Sebentar lagi kita akan melihat bagaimana bank membuat pengguna lain membayar terlalu.

Bank tidak dapat dianggap sebagai perusahaan komersial biasa. Mereka telah menyatakan diri pemilik semua uang dan mereka membuat membayar penduduk untuk menyewa itu.

 

Waktu habis

Hampir semua uang bersifat sementara. Pinjaman Akhir telah diganti oleh pinjaman baru untuk menjaga uang yang beredar. Pinjaman mulai dari saat-saat yang berbeda dan memiliki daya tahan yang berbeda. Sering peminjam membayar kembali sebagian dari pinjamannya setiap bulan. Artinya, bahwa setiap jumlah yang beredar memiliki sendiri “time-out” tanggal, yang merupakan tanggal diramalkan peminjam harus membayar kembali.

Jumlah total uang yang beredar menentukan berapa banyak uang yang kita buang untuk transaksi dan, dalam jangka panjang, ia menetapkan harga-tingkat keseluruhan produk dan jasa.

 

Transaksi

Selama uang seumur hidup adalah media untuk transaksi. Sebuah transaksi terjadi ketika dua pihak menemukan hal menarik. “A” menemukan uang yang akan lebih menarik dan “B” menemukan mobil bekas ia membeli lebih menarik. Pertukaran terjadi. Sekarang “A” memiliki uang dan “B” memiliki mobil dan keduanya merasa puas.

Transaksi mungkin termasuk pembayaran untuk nilai tambah. Ketika tukang roti membuat roti, ia menambahkan karyanya ke tepung, susu dan ragi. Pekerjaan yang dia lakukan merupakan nilai tambah. Ketika dia menjual roti transaksi bukan hanya pertukaran properti, tapi juga meliputi pembayaran untuk nilai tambah.

Dengan sendirinya, jumlah total transaksi di suatu negara tidak memberikan indikasi tentang nilai tambah, maupun tentang nilai barang dan jasa yang diproduksi di suatu negara.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s